Kisah Kambus Perigi

Berapa ramai antara anda yang masih ingat perigi di rumah nenek/atok anda?
Angkat tangan dalam ruangan komen.

‚úč

Di era negara kita begitu diasak dengan “modenisasi”, begitu banyak perigi,telaga di kambus atau ditutup kerana kepala pili mula mengambil ruang yang kecil terus sampai ke dalam rumah di atas singki.

Era pasca moden, ramai yang berhutang dengan “lembaga” pembekal air keraa tarif air tidak begitu mesra rakyat.

Ambil tindakan, tadahlah air hujan kalau sudah tidak mampu nak upah backhoe untuk gali telaga baharu. (itupun kalau ada tanah yang boleh memuatkan batu kalbat).

 

Gambar perigi kredit Shutterstock